Nov 10, 2017

Tidak Jadi Jual Ginjal Setelah Baca Artikel Adhin Busro, Wiiih...

Assalamualaikum mas adhin... Maaf mas mnggangu waktunya...Td malem sy nyari situs buat jual ginjal mas tp malah kesasar ke webnya mas adhin...ya sudah sy baca dulu smuanya...tp setelah baca bbrp artikel dsana niat buat jual ginjalnya ga jadi mas hehe...pdhl sy udah liat harga ginjal d pasar gelap...gila mas nyampe lbh dr 1m harga satu ginjalnya...

Knapa sy ga jadi jual ginjal??

Krn stlh baca2 artikel d situsnya mas adhin trnyata sy memiliki ksempatan buat pnya uang diatas 1m tp tetep memiliki 2 ginjal mas...hahaha...

Sy blm beli ebook nya sih...krn jangankan buat beli ebook yg harganya 150rb atau 99rb buat makan nasi d warteg ajj sy ga punya...malah sy skrng udah kangen rasa nasi mas...udah lbh dr 6 hr cuman makan mie instan 2 bungkus perhari...

saat nulis ini alhamdulillah sy msh punya uang 7rb rupiah...jd sy udah bisa tenang 2 hari kedepan...

tp tenang mas sy nulis ini smua bukan mau pinjem uang kok...sy hnya ingin berterima kasih ke mas adhin krn telah mmbuka pikiran gelap saya dgn tulisan tulisannya...dan sy brdoa smoga mas adhin d beri kmudahan rizki dan pnuh barokah juga d mudahkan sgala urusannya...aamiin...

Oia mas sy mantan koruptor yg sdng brusaha mmperbaiki khidupan...

Sekali lg terima kasih mas...

Insha Allah sebulan lg, sy curhat lg dsini..

NB : mas adhin kalo sibuk ato cape gapapa ga usah baca emai sy ini..hehe...
Makasih 

Wassalamualaikum wr.wb...


Jawab: Diatas adalah curcollan sahabat blog. Yuk doain semoga masalahnya segera terataasi. Aamiin

Masalah apa? Biasa, Masalah ekonomi. sampai-sampai mau jual ginjalnya. Masalah klasik kurang duit.. hehe :) 

Persis kayak saya dulu. Kalau sobat ini masih ada duit, kalau saya dulu jangankan duit, buat makan besok aja gak tahu. Mana saat itu sudah berkeluarga dan sudah punya anak.

Jangankan duit, hutang aja masih numpuk sampai ratusan juta. Bisnis bangkrut dengan kerugian juga ratusan juta.

Apa bedanya saya dengan kebanyakan teman2 yang lain?

Bedanya saat itu saya belajar "Menelan Kepahitan". Atau bukan kepahitan tapi kegetiran yang teramat sangat. Dan faktanya ternyata tidak mudah menelan kepahitan. Ada tak terhitung sobat diluar sana yang nggak tahan lalu berontak.

Bahkan saya meyakini banyak mereka yang katanya pinter agama juga berguguran kalau sudah begini. Ilmunya tiba2 memudar ketika harus menghadapi kenyataan. Berontak..

Contoh berontak seperti ini. Si A punya hutang sebab punya keperluan yang tidak bisa ditutupi. Lalu ia panik ketika berulang kali ditagih. Makanya biasanya orang yang berhutang lebih galak dari yang menghutangi, sebab saat itu dia stress

Lalu setelah penghasilannya tidak cukup untuk bayar hutang mulailah dia cari hutangan lagi. Bahasanya gali lobang tutup lobang. Gituuuu aja terus sampai tak terasa lobangnya besar banget.

Harusnya ketika tahu gali lobang tutup lobang tidak menyelesaikan masalah, mulailah berhenti berhutang. "Laah nanti buat makan apa Mas?"

Apa aja. Kalau perlu puasa.. hehe. Tapi percayalah anda pasti makan. Inilah yang barangkali disebut dalam kitab suci bahwa rezeki sudah ditanggung. Makan semua mahluk sudah ditanggung. Jangan khawatir.. Jangan panik.

Sekali lagi faktanya banyak yang berontak

Apakah ketika dia berontak lalu masalahnya teratasi? Sayangnya nggak. Malah rantai makin membelit leher. 

Oleh karena itu better terima saja jika saat ini kondisi anda sedang dibawah. Lagian kebanyakan itu juga dosa-dosamu kok. Itu semua konsekwensi dari dosa yang selama ini dilakukan sadar atau tidak sadar.

makanya perlu banget yang namanya merenung untuk kemudian lakukan SCREENING. Namanya screening atau scanning dosa, sampai ketemu untuk kemudian diperbaiki.

Terkait dengan sahabat diatas kalau sampai ia menjual ginjalnya artinya dia berontak. Saya yakin ia berada dipihak yang kalah. Artinya jual ginjal tidak akan menyelesaikan masalah sama sekali, malah kedepan nambah masalah berlipat ganda.

Lagian banyak lho penipuan model jual ginjal. Hati2 dan waspadalah.. Jangan bodoh dan jangan berpikir tidak logis gara2 beban ujian hidup.

"Oke mas saya nyerah. Saya nggak akan jual ginjal. Saya akan belajar menerima. Harapan saya bulan depan hidup berubah rezeki membaik"

Good.. Mantapp. Itu lebih baik dan lebih bagus hasilnya. Namun jangan salah. Bulan depan bisa jadi rezeki anda lancar, namun bisa juga tambah seret.

Harus siap menerima apapun yang terjadi kedepan. Asalkan niatnya sudah bener, harus siap. Mau jungkir balik terima aja. Telan saja sambil banyakin istighfar.

Allah lebih Mengetahui kapan kita pantas mendapatkan limpahan karunia_Nya. Sementara kita adalah mahluk yang tidak tahu.

"Mas saya tidak membeli panduan antum, namun membaca artikelnya. Alhamdulillah banyak manfaat"

Justru itu yang saya inginkan. Lebih baik baca artikel saya ini lalu anda mendapatkan manfaat dan menjadi asbab perubahan diri. Itu lebih baik daripada beli buku digital saya namun tidak dibaca dan tidak menjadi asbab perubahan.

Perubahan.. Itu yang saya inginkan..

Kalaupun mau beli buku digital saya yang didalamnya ada ebook 9 wasiat adhin busro itu lebih bagus. Biar laris... hehe :)

Anyway..

Saya menantang anda untuk menelan kepahitan. Maksudnya menerima dengan ikhlas takdir buruk saat ini sebagai sebuah konsekwensi dosa masa lalu sambil banyakin istighfar.

Pahitnya nggak ketulungan. Getirnya luar biasa.. Tapi nyatanya saya bisa menelannya dan menjadi obat hati. Faktanya kepahitan itu baik akhirnya. Itulah yang saya alami dan rasakan sampai saat ini

Salam
Adhin Busro Alhafiz

NB: Dapatkan buku digital terbaru saya yang berjudul 9 WASIAT ADHIN BUSRO hanya 99.000 saja. Sebuah buku digital yang merupakan intisari 8 tahun pengalaman hidup. Dapatkan hikmahnya dan terapkan untuk keajaiban hidup anda. Selengkapnya KLIK DISINI

Baca pelajari dan terapkan 9 POLA KEHIDUPAN untuk hidup yang lebih sukses kaya dan bermakna



Artikel Terkait



No comments:

Post a Comment