Sep 30, 2016

Masalahnya Keyakinan Lo yang Parah, Nah lo?

Sebuah tulisan tentang keyakinan yang menyentil kita semua, asli menyentil. Makanya baca sampai habis. Tulisan ini saya copas dari media lain yang tidak lain juga tulisan saya sendiri. Cuman di media itu saya tulis agak lebih tegas, lugas, lempeng cenderung menyentil, menampol orang lainnya. Kalau di media ini tulisan saya yang slow2 saja :)


Cek it dot,

(Ngedumel for myself)

"Jangankan sedekah Mas, jangankan bantu orang lain, buat makan sendiri saja nggak cukup"
Ini masalah KEYAKINAN bro...

Ini secuil bukti kalau keyakinan Lo itu parah banget...

Yakin kagak hidup lo bisa berubah. Yakin kagak lo bisa lunasin hutang, beli rumah, kendaraan, bisnis yang bagus dll???

Lu yakin nggak bisa melampaui KEMUSTAHILAN, dengan izin Allah swt. Kalau bicara kemampuan manusia, bisa apa sih ente??

Coba jawab: Yakin apa nggak...??

(Mesti jawabannya yakin, tapi suaranya lemes. Ini menandakan sebenarnya nggak yakin. Munafik lo.. hehe :) ) maaf.

Yang jadi mas alah adalah kitanya yang biasanya penuh keragu-raguan. Syetan itu, beuuuuhhh benar2 lihai menghembuskan was-was. Asli, saya dan kita seringkali ketipu...

Parah.. Keyakinan kita seringkali parah banget, rapuh banget. Benerin keyakinan lo dulu, supaya lo bisa ngebenerin dunia.

Jangan cuman pinter mendalil bro, tetapi pelan2 kudu belajar KEYAKINAN. Yakin Allah itu Maha Kaya... Ini salah satu dari Asmaul Husna.

Satu ini aja perlu perjuangan lho ya? Belum lagi belajar membuktikan Asma' yang lain. Jangan salah, meyakini Allah Maha Kaya saja perlu perjuangan dan bukti nyata tindakan kita.

Gak usah takut resign sebab rezeki Allah tersebar luas di bumi. Jangan takut nggak makan sebab di PHK. Jangan khawatir hutang tidak lunas, asalkan kita sudah mulai belajar dengan niat yang baru. Yakni belajar menemukan Tuhan yang hilang dari sanubari kita.

Tetapi yang namanya belajar PASTI digencet dulu. Apalagi sebelumnya kita banyak dosa, makin periiih ntu gencetannya. Disinilah kadang kita merasa TAKUT. Padahal setelah gencetan ada keajaiban. Trust me...

Ayuklah sama2 belajar, sebab ane juga masih belajar.. Coz memang di dunialah tempat kita belajar. Kalau di akherat bukan belajar lagi, tapi penilaian.

Mumpung masih di dunia ayuk sama2 belajar hikmah kehidupan. Adepin saja dinamika hidup ini sebagaimana layaknya MUSLIM yang sejati. Seperih-perih pencucian dosa masih jauh lebih perih ketika dicuci di neraka jahannam.

Salam

NB:

Saya ada sebuah panduan membangkitkan keyakinan, salah satunya dalam bentuk makalah judulnya "Revolusi Tauhid" dan "Pembelajaran Tauhid", ada 2. Eh ada 1 lagi ding, judulnya "From Hero to Zero", dari puncak kejayaan dan kekayaan lalu sengaja men "zerokan diri" demi belajar sebuah hikmah.

Makalah diatas ada dalam sebuah paket panduan Rahasia Kunci Sukses. Silahkan yang mau belajar bisa KLIK DISINI





Artikel Terkait



No comments:

Post a Comment