Aug 6, 2015

Akar Masalah Bangsa Indonesia Bukanlah Masalah Ekonomi, Tapi?

Ada tuitan Ustad Yusuf Mansur yang menyentil nih. Jarang2 beliau bicara blak-blakan kayak gini. Tentu saja beliau bicara demikian karena ada sebabnya. Nggak mungkin beliau ngetwit asal.. Nah bagaimana tuitan UYM yang begitu menyentik kita, khususon saya sendiri? Ini dia..

...........................................................................

Masalah kita masalah ekonomi? Bukan banget2. Masalah kita itu, sebab ga tahajjud. Ga ada witir. Ga shubuh berjamaah. Ancur semua2.

Masalah kita masalah ekonomi? Bukan. Masalah kita itu bukan di situ akarnya. Tp lbh kita bs jd pada munafik dan fasik.

Ai mah Islam. Tp ama masjid jauh. Ama ngaji, ga lancar. Plus ga ngerti. Tp kalo ngomong soal agama, debat sampe keluar urat nadi, hehehe.

Nyepelein shalat, banyak menyekutukan Allah, ama Allah banyak lalainya, banyak ga ngehargainnya, bnyk lupanya. Nyantai banget kalo ke Allah.
Ama Allah jg ga ada takutnya. Ama mati ga ada takutnya. Akhirnya, ummat Islam dibuat berantakan di semua sendi. Trmasuk ekonomi.

Sangat2 belom terlambat. Saya bcr pd diri sendiri. Jika malam ini Kamu gagal shalat malam, shubuh berjamaah, maka Kamu bnr2 akan trlambat.

Ga usah kejauhan nyari solusi. Benahin bener aja dulu shalat berjamaahnya. Ke masjid. Ke masjid. Ke masjid. Ada di sana tuh solusi.

Ini orang2 pinter yg suka pada diskusi, debat, mikirin negara, agama, kdg suka pada berantakan shalat tepat wkt, tiada berjamaah kecuali sdkt.

Semoga Allah memaafkan qt smua. Dan mmbimbing qt smua. Wabil khusus saya ini. Yg suka ngomong. Smg Allah perbaiki saya jg.

...............................................................................

Begitulah tuitan Ustadz, semoga kita semua kesentil. Kalau nggak kesentil bisa bahaya. Mungkin itu tanda hati sudah berkarat..

Saya sudah selesai menyusun sebuah makalah dengan tema Pendusta Doa yang merupakan satu dari puluhan makalah Rahasia Kunci Sukses, dimana kurang lebih intinya sama. Mulut kita nampak berdoa, namun kalau kita melihat lebih dalam lagi ternyata doa kita DUSTA.

Saya juga baru kemarin belajar kok, asli masih pemula. Namun paling tidak ane bisa ngerti arah tuitan Ustad Yusuf Mansur. Dan yang ngerti ini secara mendalam sayangnya tidak banyak. Kalau ngerti sebatas luaran saja maka semuanya juga ngerti.

Yang benar2 ngerti adalah mereka yang paham, kemudian memang mengalami masa2 itu. Misalnya pada saat dia jauh dari Allah swt, kemudian fakta membuktikan hidupnya berantakan. Lalu ketika belajar mendekat kepada Allah swt kemudian hidupnya pelan2 membaik dan terus saja membaik.

Lain halnya dengan saya, dan mungkin saja pembaca semuanya yang gagal paham. Tahunya hanya sisi luar saja alias tahu kulit.

Oleh karenanya sekali lagi saya mengajak diri saya sendiri khususnya dan sobat semuanya yang mau diajak, marilah kita tidak berhenti didalam belajar dan terus belajar memahami hikmah kehidupan. Insya Allah hikmah itu satu persatu akan kebuka, dan menjadi wasilah kita mampu memahami sebuah permasalahan. Memahami permasalahan dari akarnya, bukan cuma dari kulitnya saja.

Insya Allah detail pembahasan ini akan saya share di artikel lainnya, supaya saya dan kita semua bisa paham lebih dalam. Sementara ini dulu.

Wallahu A'lam



Artikel Terkait



No comments:

Post a Comment