Jan 28, 2015

Ternyata Tony Blair Membaca Al-Qur’an Setiap Hari

Islam pasti akan menyebar dengan sangat cepat. Bukan menggunakan senjata, namun cukup menembak setiap pikiran dan hati yang terbuka lalu menerima sebuah kebenaran fitrah. Tidak perlu menembak Tony Blair untuk memenangkan Inggris, cukup tembak saja hatinya sehingga menerima Islam. Bahkan saudara Tony sudah muallaf.



Berikut berita yang saya kutip dari Sumber: http://www.dakwatuna.com/2011/06/13/12736/tony-blair-membaca-al-quran-setiap-hari/#ixzz3Q9qrl2wk

dakwatuna.com – London. Sejak tak lagi menjabat sebagai perdana menteri Inggris, Tony Blair lebih terbuka terhadap agama. Ia mengaku membaca Al-Qur’an setiap hari karena membuatnya lebih melek iman.

“Untuk menjadi melek iman itu sangat penting dalam dunia global,” katanya seperti yang dilaporkan Daily Mail, Senin 13 Juni 2011. Ia membaca Al Quran setiap hari untuk memahami hal-hal yang terjadi di dunia, karena Al-Qur’an memberikan perintah-perintah yang jelas atau instruktif.

Ia juga meyakini pengetahuannya tentang iman membantu perannya sebagai utusan di Timur Tengah mewakili PBB, Amerika, Uni Eropa dan Rusia. Sebelumnya ia juga pernah menyatakan iman umat muslim itu indah, dan Nabi Muhammad merupakan figur yang mendorong peradaban.

Pada tahun 2006 ia pernah menyatakan Al-Qur’an merupakan kitab reformasi yang inklusif.  Al-Qur’an juga mengagungkan ilmu dan pengetahuan, dan membenci tahkyul.  “Kitab (Al-Qur’an)  itu memberikan arahan praktis tentang pernikahan, perempuan, dan pemerintahan,” ujarnya.

Meski demikian, Tony juga mengakui juga melihat bagaimana para pelaku jihad menerjemahkan Al-Qur’an sebagai panggilan untuk mengangkat senjata. Ketika terjadi serangan bom bunuh diri di London pada 2005 yang menewaskan 52 orang, saat itu ia masih menjabat sebagai perdana menteri.

Membaca Al-Qur’an membantunya dalam menunaikan tugas sebagai utusan perdamaian. Selain itu, membaca Al-Qur’an juga membuat ia terbiasa dengan pandangan adik iparnya Lauren Booth yang menjadi mualaf. (Daily Mail/AQIDA/TI)

Redaktur: Samin Barkah, Lc

Artikel Terkait



No comments:

Post a Comment