Oct 22, 2012

Tips supaya terimbas energi positif


Setiap aktifitas yang kita lakukan akan mengeluarkan energi. Apapun itu.... Bagaimana bisa? Berikut ulasan Pak Agus Mustofa dalam Tasawuf Haji. Semoga manfaat..

Setiap karya selalu mengandung energi pembuatnya. Entah itu berupa karya sastra, karya lukis, musik, sains, budaya, bahkan politik. Apalagi karya-karya spiritual. Energi yang tersimpan di dalam karya-karya itu suatu ketika bisa menular alias meresonansi siapa saja yang berinteraksi dengannya. Dan kemudian menimbulkan efek yang sama dengan sumbernya.

Pernahkah Anda membaca suatu karya sastra sampai merinding, bahkan meneteskan air mata? Kenapa kita bisa ikut terharu saat membaca sebuah puisi yang mengharu biru? Boleh jadi Anda akan mengatakan: ‘’ya, karena isinya memang menyentuh hati, sehingga hati saya bergetar’’. Kenapa bisa menyentuh hati dan apa yang membuatnya bergetar?

Itulah yang disebut sebagai resonansi energi makna. Kalimat-kalimat yang kita baca itu memunculkan informasi. Di dalam informasi itu ada makna yang kita pahami. Dan di dalam makna itu terdapat energi yang menyebabkan jantung kita berdesir. Desiran itu menggetarkan seluruh tubuh kita. Mengaktifkan sejumlah hormon dan kelenjar. Termasuk kelenjar air mata, sehingga menetes tanpa bisa kita bendung lagi. Dan seterusnya. Bahkan sampai mendorong kita untuk melakukan sesuatu perbuatan yang berdampak riil.

Dalam konteks yang sedang kita bicarakan, karya sastra itu telah memancarkan energi pembuatnya kepada kita yang membacanya. Jika karya itu dibuat sambil menangis, maka energi makna yang tersimpan di dalam tangisan sang pujangga itu akan mengisi karyanya. Tertuang dalam kalimat-kalimat yang penuh haru. Meresap ke dalam diksi-diksi yang dipilihnya sehingga bisa menggambarkan isi hatinya. Dan saat kita membacanya, energi makna yang tersimpan di dalam karya itu akan menggeletar meresonansi jiwa kita. Sehingga kita pun menangis sebagaimana sang pujangga itu menangis saat menumpahkan isi hatinya.

Bukan hanya karya sastra dalam bentuk puisi, sebuah karya lukis pun menyimpan getaran-getaran jiwa sang pelukis. Sebuah karya yang hebat adalah karya yang menuangkan seluruh perasaan sang maestro ke dalam kanvas. Dan kelak, ketika ada yang menikmati karya lukis itu sepenuh hati, mereka akan bisa merasakan getaran perasaan sang maestro di atas kanvas tersebut. Seorang penikmat lukisan bisa berjam-jam berada di depan lukisan yang telah menggetarkan jiwanya. Itulah resonansi energi..! Meskipun tidak ada kata yang terucap, aliran energi itu tetap bisa mengalir deras kepada orang yang memiliki frekuensi sama dengan sumbernya.

Hal semacam ini bisa terjadi pada karya apa pun. Berbagai karya budaya, pidato-pidato hebat, penemuan-penemuan fenomenal, sampai pada karya-karya spiritual seperti petilasan para nabi dan orang-orang yang saleh. Bukan hanya yang berupa teks-teks yang mengandung makna secara harfiah, melainkan juga benda-benda yang seakan-akan tak memiliki makna, tetapi sebenarnya mengandung getaran energi sang pembuatnya. Yang semua itu baru bisa dirasakan resonansinya oleh orang-orang yang memiliki frekuensi sama dengan sumbernya.

Ini mirip dengan sebuah alat musik – katakanlah gitar – yang bisa menggetarkan gitar di sebelahnya jika kedua gitar itu disetem dengan nada-nada snar yang sama. Meskipun gitar yang bersebelahan itu hanya dipetik salah satunya. Kenapa bisa demikian? Itulah resonansi: bergetarnya sebuah benda disebabkan oleh bergetarnya benda lain yang berfrekuensi sama.

Inilah penjelasannya, kenapa seseorang yang berdekatan dengan orang yang sabar hatinya akan ikut merasa tenteram. Sebaliknya jika berdekatan dengan orang yang emosional, hatinya akan ikut gelisah dan emosional pula. Atau, ketika kita berada di sebuah tempat yang energinya negative perasaan kita menjadi gelisah, dan kalau berada di tempat yang berenergi positive hati kita merasa tenteram.

Tanda positive dan negative pada energi, dalam konteks ini, bermakna energi yang bermanfaat atau merugikan kita. Ada sebuah tempat yang jika kita berlama-lama di tempat itu kita bisa menderita sakit, maka tempat itu kita sebut sebagai berenergi negative. Sebaliknya, ada tempat yang jika kita berlama-lama disitu badan kita menjadi lebih bugar, maka tempat itu kita sebut sebagai berenergi positive. Bahkan bukan hanya yang bersifat fisikal, melainkan juga yang bersifat spiritual.

Maka, petilasan para nabi dan orang-orang saleh adalah tempat yang berenergi positive. Diantaranya adalah tempat-tempat ritual haji, terutama di Masjid al Haram, dimana Baitullah berada. Inilah rumah ibadah tertua yang dibangun oleh manusia. Dan kemudian ditinggikan oleh Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail. Yang lantas, selama ribuan tahun dijadikan tempat ibadah oleh manusia.
Selesai

Point yang kita dapatkan

## Bergaulah dengan orang shaleh/baik niscaya kita akan terimbas kebaikannya
## Bergaulah dengan orang kaya supaya terimbas pemikirannya
## Datangi tempat-tempat yang baik berenergi postitif supaya diri teresonansi energi tersebut, umpamanya masjid, majelis ilmu, mekah, madinah dll
## Ingin sabar??
## Ingin penyayang??
## Ingin pintar??
## Ingin kaya dan bermakna??
--> Anda tahu apa yang seharusnya di lakukan...


Intinya jika ingin terimbas kebaikan maka datangilah/bergaulah dengan segala sesuatu yang mempunyai energi kebaikan.


Artikel Terkait



No comments:

Post a Comment