TEMPLATE ERROR: Invalid data reference label.name: No dictionary named: 'label' in: ['blog', 'skin', 'view'] Tips Sedekah Ala Yusuf Mansur 2 | Adhin Busro (dot) Com

3 Mar 2012

Tips Sedekah Ala Yusuf Mansur 2

Sekali lagi saya kutipkan apa yang sudah dikutipkan di atas, bahwa hal ini menjadi penting saya bahas, sebab inti dari “menyelesaikan hutang segunung” adalah dengan jalan memperbanyak sedekah. Jangan sampai nanti kita diklaim, wah, saudara bersedekah ada maunya (yaitu mau dibebaskan hutang). Akhirnya kita tiada “darah” dan tiada “gairah” dalam beramal. Semoga Allah berkenan menunjukkan kita ke jalan yang benar, dan menyelamatkan kita dari kesalahpahaman akan ajaran-Nya, serta melindungi kita dari keyakinan yang salah. Amin. Allah jualah Penentu Kebenaran Yang Hakiki.
***


Dan sebelum mengakhiri tulisan sesi ini, saya ingin berpesan beberapa hal tentang sedekah;

1. Jaga niat. Jangan sampai kita berniat memang tidak mau bayar. Kata Rasul, ketika kita berniat membayar hutang, maka sesungguhnya Allah sudah akan memudahkan kita untuk bisa membayar hutang tersebut. Dan jangan sampai menjadikan sedekah sebagai olok-olok belaka. Yakni, ketika kita bersedekah hanya menjadi tameng supaya kita tidak bahaya. Lalu setelah lepas dari bahaya kita sama sekali tidak mau bersedeklah lagi. Bersedekahlah sebab iman, supaya bisa meningkat dan meningkat terus sedekahnya. Dan sekali lagi jaga niat. Jangan sampai kita memang niat ngempang!


2. Bersedekah bukan berarti menghentikan ikhtiar duniawi kita. Bukan. Jangan mentang-mentang dikemukakan salah satu fadilah sedekah adalah menyembuhkan penyakit, misalnya, lalu kita jadi berhenti berobat. Terus saja berikhtiar mencari obat. Bersedekah adalah untuk menjadikan ikhtiar kita menjadi lebih berkemungkinan berhasil. Sebab apa? Sebab di dalamnya kita sudah melibatkan Allah lewat jalan sedekah.

3. Bersedekahlah dengan terus meningkatkan ibadah-ibadah yang lain; shalatnya lebih ditepatwaktukan (kalau bisa latih diri untuk shalat berjamaah), shalat-shalat sunnah mulai ditegakkan (terutama shalat tahajjud, shalat taubat, shalat hajat dan shalat dhuha), memulai puasa sunnah (terutama puasa senin kamis dan kalau bisa lagi, puasa
daud/sehari puasa sehari berbuka), dan ibadah-ibadah ritual lainnya.

4. Bersedekahlah dengan uang yang halal. Bersedekah dengan uang yang haram, ibarat mencuci pakaian dengan air yang kotor. Lihat, bukan saja ia tidak bersih, malah ia akan semakin kotor. Bersedekah dengan uang haram, atau dengan sesuatu yang haram, sama saja dengan memperolok-olokkan agama Allah. Bertaubatlah dulu dari segala apa yang sudah kita kerjakan yang sifatnya keburukan, dosa dan maksiat. Agar semakin terang kehidupan kita dunia dan akhirat.

5. Jangan menunda-nunda bersedekah. Kita tidak tahu kapan datangnya kematian. Sedangkan kalau kematian sudah datang maka tidak ada lagi kesempatan kita untuk bersedekah. Di antara sebab lain jangan menunda-nunda bersedekah adalah kita juga tidak pernah tahu kapan kita “jatuh bangkrut”, atau kapan kita berubah pikiran. Begitu terlintas niatan untuk bersedekah, sudahlah, cepat saja keluarkan sedekah tersebut. Kalau kita kebanyakan timbang timbing, kebanyakan berpikir, maka biasanya yang lebih sering terjadi adalah kita tidak jadi bersedekah.

6. Patut pula saya beritahukan, “sedekah jor-joran” atau “sedekah yang sangat banyak” hanya diperbolehkan Rasulullah kalau seseorang “masih jauh dari meninggal”. Kalau seseorang sudah sekarat, tidak boleh ia (tanpa persetujuan ahli warisnya) menyedekahkan hartanya lebih dari sepertiga. Karena dikhawatirkan Rasulullah, ia akan menjadikan ahli warisnya menjadi miskin. “Sedekah jor-joran” ini
sangat diperlukan (sebagaimana sudah dibahas di atas), bagi seseorang yang memang sangat sangat membutuhkan pertolongan Allah dalam waktu yang cepat. Misal ia sedang dililit hutang yang tidak imbang lagi dengan asetnya, sedang aset satu-satunya adalah rumahnya yang juga sangat sederhana. Katakanlah, hutangnya seratus juta, dan rumahnya kalau dijual sekalipun hanya tersisa uang dua puluh juta. Dalam kondisi ini, kalau ia masih sehat, ia bisa “bertaruh” untuk menunjukkan pengorbanannya di mata Allah. Ia bisa jual ia punya rumah, sisakan sedikit untuk mengontrak rumah kecil dan hidup barang beberapa bulan, selebihnya “buang” untuk disedekahkan. Inilah hal yang luar biasa kalau bisa dilakukan oleh seseorang yang sangat-sangat perlu pertolongan Allah (lihat kembali pembahasan-pembahasan di atas).

7. Latih diri kita untuk bisa bersedekah meskipun kesusahan tidak ada (atau sudah terlewati). Kenapa? Biar bagaimanapun kita akan melewati pengadilan kubur dan pengadilan akhirat. Tidak ada satupun yang tahu bagaimana keadaannya nanti; selamatkah atau celaka. Maka dengan terus menerus merajinkan diri untuk bersedekah, kita bagaikan membuat perlindungan dan penyelamatan diri sendiri untuk bisa melewati dua pengadilan tersebut dengan baik. Ingat, selain doa anak yang saleh dan ilmu, sedekahlah (sebagai salah satu wujud amal saleh) yang bisa kita bawa ke alam kubur dan ke alam akhirat.

8. Bersedekahlah yang tulus, yang ikhlas. Jangan pamer kepada manusia. Bisa sia-sia sedekah kita. Sementara itu, berharaplah kepada Allah dan memintalah
kepada-Nya. Tapi ingat, jangan juga bersedekah hanya untuk menjadikan kita terbebas dari hutang. Dan jangan bersedekah cuma untuk menjadikan penyakit kita sembuh, atau bisnis kita menjadi jaya kembali. Jangan. Sayang. Soalnya kita bisa dapat lebih dari itu. Jadikan “kebutuhan-kebutuhan” kita itu hanya menjadi sebuah doa penyerta saja. Tujuan utama kita adalah mencapai ridha-Nya Insya Allah, kalau Allah sudah ridha, hutang akan beres, penyakit akan hilang, dan masalah akan terbantukan. Insya Allah, amin.

9. Baik sangka kepada Allah. Yakinlah bahwa biar bagaimanapun bersedekah akan membawa kebaikan kepada kita. Allah pasti akan membalas, entah itu dalam bentuk datangnya rezeki, hilangnya penyakit, terhalaunya kesulitan, panjang umur, atau bahkan untuk menghapus dosa-dosa kita. Salah satu tanda bahwa kita berkurang baik sangkanya kepada Allah dalam hal sedekah adalah mempertanyakan kenapa sedekah koq terasa “belum bunyi” di dalam keinginan kita. Pupuk iman bahwa sedekah kita pasti “bunyi” dan dibalas oleh Allah subhanahu wata‟ala, hanya kita perlu membuka mata dan telinga terhadap karunia dan nikmat Allah.

10. Tingkatkan terus doa kita. Bersedekah diyakini sebagai berdoa lewat amal, tapi sementara itu kita pun harus tetap berdoa dan berdoa kepada Allah. Doa itu senjatanya orang mukmin. Dan kata Allah, tidak satupun seseorang yang berdoa melainkan akan Allah kabulkan, baik di dunia ini maupun ditunda di akhirat kelak, atau disimpan sebagai kebaikan orang tersebut.

***
Subhanallah, kita sudah sedikit banyak mengupas tentang bersedekah. Hampir semua buku Wisata Hati menyuarakan kepedulian terhadap sesama ummat manusia dan alam. Ah, pembaca, saya pribadi memohon doa dari pembaca sekalian, agar kiranya saya dan keluarga saya bisa menjadi ahli sedekah, ahli taubah dan ahli ibadah. Saya dan keluarga juga mendoakan pembaca sekalian agar dicatat Allah sebagai seorang yang memiliki iman dan memiliki ketakwaan, agar selamat dunia dan akhirat kita semua. Amin.

Allah bilang lewat Rasul-Nya, bahwa siapa saja yang bersedia membebaskan kesulitan orang lain, maka ia pun akan dibebaskan segala kesulitannya. Bukankah hutang pun termasuk kesulitan? Maka bersegeralah mencari mereka yang lebih sulit dari kita „tuk kita bantu kesulitannya.

***
Ya Allah, kemampuan hamba dalam menyelesaikan permasalahan-permasalahan hamba begitu terbatas, sedang Kemampuan Engkau tidak berbatas. Ya Allah Engkau lihat begitu rajin hamba membuat masalah, tapi begitu pengecut hamba dalam menyelesaikan masalah. Adakah bantuan-Mu bagi orang hina macam hamba?
Rabb, kalau bersedekah dan memperbaiki diri menjadi cara yang efektif untuk menyelesaikan hutang segunung, maka jadikan hamba-Mu ini orang-orang yang mampu bersedekah dan memperbaiki diri. Amin

Artikel Terkait



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Ngeri.. Menyadarkan..!