Mar 3, 2012

Sedekah, Dunia dapat, akherat tidak dapat bagian, betulkah?

Masih dari paparan ustad Yusuf M

Apakah Kita Masih Mendapatkan Bahagian Di Akhirat, Sebab Kita Meminta Bahagian Di Dunia?

Insya Allah, saudara juga tetap akan mendapatkan bagian di akhirat kelak, meskipun saudara “meminta” bagian dari “keuntungan” sedekah di dunia ini. Karena Allah berjanji, akan menyempurnakan balasan seorang mukmin yang bersedekah di akhirat kelak. Dan siapa sih mukmin? Mukmin kan, bisa kita bawa kepada pengertian bahwasanya dia percaya kepada Allah dan Rasul-Nya, termasuk ketika dia percaya juga akan janji-janji-Nya dan janji-janji Rasul-Nya.

Memang, ada firman Allah yang mengatakan bahwa ada seseorang yang hanya memohon (hanya menghendaki) kebaikan di dunia, sementara itu ia tidak mendapatkan kebaikan di negeri akhir (al Baqarah: 200, al Isrâ: 18-19). Tapi konteks firman tersebut bukan pada masalah di atas (beramal dengan berharap sesuatu dari Allah). Yang demikian itu terjadi apabila kita melakukan sesuatu tanpa melibatkan Allah, membelakangi Allah, dan riya di hadapan manusia. Contoh;

Seseorang punya modal, lalu berdaganglah ia. Dalam berdagang pun ia bawa kejujuran dan profesional. Ia pun tahu tentang teori dagang dengan baik, dan
berpengalaman. Ditambah lagi barangnya baik. maka secara dunia, dia insya Allah wa bi-idznillah mendapatkan keuntungan dari dagangannya. Hanya sayang, dalam berdagang dia tidak shalat. Maka berlakulah firman Allah tersebut; dagangan dapat, untung dunia dapat, tapi Allah tidak ia dapatkan. Allah bisa saja “mewujudkan” ketidakberkahan. Maka jadilah ia untung, tapi keuntungannya tidak membawanya kepada kehidupan yang berkah.

Seseorang berusaha. Usahanya bener, lurus, lempeng. Usahanya juga engga ngerugiin orang, dan halal. Tapi lantaran tidak mengeluarkan zakat dan sedekah, maka dia tetap dianggap tidak melibatkan Allah. Maka, boleh jadi, dia mendapatkan dunianya. Maksudnya tetap untung. Tapi usahanya tidak membawanya dekat kepada Allah. Untung dapat, Allah tidak dia dapatkan.

Seseorang sakit. Lalu dia ke dokter. Berolehlah dia obat, dan ditambah dia juga rajin ngejaga diri, ngejaga pantangan. Boleh jadi ia memang sembuh, sebab ukurannya memang kalo orang berobat ya sembuh, insya Allah. Tapi kalo dalam berobat ia tidak shalat, tidak memperbaiki diri, tidak berdoa melibatkan Allah, maka walaupun sehat dapat, Allah tidak ia dapatkan. Lalu bagaimana caranya mendapatkan Allah juga di samping kesembuhan? Caranya dengan berdoa kepada Allah, berobat sebagaimana biasa, dan berusaha memperbaiki sikap dan sifat. Siapa tahu penyakit ini adalah pesan dari Allah untuk mengingat diri-Nya. Nah, jika begini, sembuh dapat, Allah juga dapat.

Seseorang mau punya uang, tapi caranya salah; merampok, berjudi, jadi bandar, jual obat terlarang, korupsi, membuat proyek fiktif, dan lain sebagainya. Kalau ini dilakukan, barulah seseorang masuk kepada kategori “hanya mau dunia saja, sedang akhirat tidak ia dapatkan”. Sedangkan yang ia dapat sendiri adalah sesungguhnya bukan kesenangan dunia, melainkan neraka dunia. Lihat saja ujung kehidupan orang-orang yang seperti ini, sengsara! Lebih banyak susahnya daripada senangnya.

Seseorang bersedekah karena ingin dipandang. Dalam konteks ayat 200 surah al Baqarah, dan al Isra: 18-19, ia tetap mendapatkan pujian, bisa jadi. Tapi di mata Allah? Nol besar, alias tidak mendapatkan pujian apa-apa. (al Baqarah: 264).
Tapi, kata Allah, ada sebagian lagi yang mendapatkan dunia dan akhiratnya, sebab dalam berjalan di dunia, ia tidak melupakan Allah;

“Dan di antara mereka ada orang yang berdoa, ya Tuhan kami berilah kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, dan peliharalah kami dari siksa neraka.” (al Baqarah: 201).

Jadi, kalau bisa, kita menjadi manusia-manusia,yang dunia dapat, akhirat dapat. Tapi, kembali dalam konteks sedekah (baca: amal), di mana seseorang mengharapkan “bayaran instan” di dunia juga, maka ini tidak berarti “dunia dapat, tapi akhirat tidak dapat”, tidak demikian. Ia tetap dapat bagiannya di akhirat, karena memang Allah berjanji akan “menyempurnakan balasannya orang-orang
yang beriman dan beramal saleh, nanti di hari tidak ada perlindungan kecuali perlindungannya Allah.”

Sementara itu ada yang bilang, ada firman Allah juga yang bunyinya walâ tamnun tastaktsîr, jangan memberi dengan mengharap dapat lebih banyak lagi. Coba sekali lagi lihat ayat ini utuh, bahwa ini dibawa kepada kondisi di mana kita beramal pamrih; minta dilihat, minta imbal, dari manusia, dus berharap sesuatu dari manusia. Sedangkan meminta kepada Allah? Maka ini adalah bagian dari keutaman beramal di jalan-Nya. Malah, mintalah sebanyak-banyaknya kepada Allah. Isa „alaihissalam diriwayatkan pernah bersabda di depan murid-muridnya, kalau aku meminta, maka aku tidak akan meminta sejumput jerami kepada Allah. Maksudnya, mintalah jangan yang sederhana kepada Allah Yang Maha Kuasa. Mintalah sesuai kepentingan kita, sesuai kebutuhan kita. Toh Allah juga bilang, iyyaka na‟budu wa iyyaka nasta‟în, kepada-Mu lah kami beribadah dan kepada-Mu lah kami memohon; kepada siapa lagi kita meminta selain kepada Allah, tentu setelah kita beribadah kepada-Nya, barulah kita layak meminta kepada-Nya. Di firman Allah yang lain juga dinyatakan, ud‟ûnî astajib lakum, mintalah pada-Ku, niscaya Aku akan kabulkan. Laksana kita punya orang tua, masakan kita minta kepada orang tuanya orang lain? Laksana permintaan istri, masakan dia meminta kepada suami orang lain?
Allah mewanti-wanti ikhlas dan ketidakikhlasan dengan berfirman melalui dua ayat berikut ini;

1. “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu menghilangkan pahala sedekahmu dengan menyebut-nyebutnya dan menyakiti perasaan si penerima. Seperti orang yang menafkahkan hartanya karena riya kepada manusia dan dia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang seperti itu laksana batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu jadilah ia bersih tidaj bertanah. Mereka tidak menguasai sesuatupun dari apa yang mereka usahakan; dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir.” (al Baqarah: 264).

2. “Dan perumpamaan orang-orang yang membelanjakan hartanya karena mencari keridhaan Allah dan untuk keteguhan jiwa mereka, seperti kebun yang terletak di dataran tinggi yang disiram oleh hujan lebat, maka kebun itu menghasilkan buahnya dua kali lipat. Jika hujan lebat tidak menyiraminya, maka hujan gerimis akan datang. Dan Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” (al Baqarah: 265).

Insya Allah, ketika kita berharap kepada Allah, inilah wujud iman yang manis, wujud dari harmonisasi hubungan yang indah antara makhluk dengan khaliqnya, antara manusia dengan penciptanya, antara yang diberi dengan Pemberinya, dan antara yang dipenuhi dengan Yang Memenuhinya. Sekedar mengulang, tidak ada perkara etis dan tidak etis, atau masuk ke dalam konteks “hitung-hitungan” dengan Allah ketika kita berharap kepada-Nya ketika kita beramal. Inilah juga wujud doa kita yang sangat efektif. Yakni ketika kita mampu berdoa bukan sekedar dengan lisan, melainkan juga dengan tindakan, dengan amal.
***


Artikel Terkait



No comments:

Post a Comment