Mar 3, 2012

Kebenaran Al Qur'an dan Muhammad SAW

Banyak dari orang non muslim atau bahkan muslim sendiri (muslim KTP) bertanya seperti ini: “Benarkah Al-Qur’an itu adalah firman Tuhan? Bukankah mungkin saja merupakan rekayasa Nabi Muhammad? Toh, Al-Qur’an adalah kitab suci yang terakhir, jadi Nabi Muhammad bisa saja mengumpulkan data-data dari kitab terdahulu dan data-data dari kisah orang-orang lalu menyusunnya menjadi sebuah kitab yang lebih dapat diterima oleh nalar manusia!!”

Simak paparan berikut yang saya simpulkan dari edukasi kompasiana


Mengenai hal ini, Allah berfirman :


174. Hai manusia, sesungguhnya telah datang kepadamu bukti kebenaran dari Tuhanmu, (Muhammad dengan mu`jizatnya) dan telah Kami turunkan kepadamu cahaya yang terang benderang (Al Qur’an). (QS. An-Nisaa’ [4] : 174)

Allah juga menyuruh Muhammad untuk mengatakan bahwa dia hanyalah utusan-Nya dan kepadanya telah diturunkan ayat-ayat suci Al-Qur’an yang menjelaskan segala sesuatu, termasuk sesuatu yang ghaib yang sulit dicerna oleh akal manusia. Allah berfirman :


015. Dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Kami yang nyata, orang-orang yang tidak mengharapkan pertemuan dengan Kami berkata: “Datangkanlah Al Qur’an yang lain dari ini atau gantilah dia”. Katakanlah: “Tidaklah patut bagiku menggantinya dari pihak diriku sendiri. Aku tidak mengikut kecuali apa yang diwahyukan kepadaku. Sesungguhnya aku takut jika mendurhakai Tuhanku kepada siksa hari yang besar (kiamat)”. 016. Katakanlah: “Jikalau Allah menghendaki, niscaya aku tidak membacakannya kepadamu dan Allah tidak (pula) memberitahukannya kepadamu”. Sesungguhnya Aku telah tinggal bersamamu beberapa lama sebelumnya. Maka apakah kamu tidak memikirkannya? (QS. Yunus [10] : 15-16)


009. Katakanlah: “Aku bukanlah rasul yang pertama di antara rasul-rasul dan aku tidak mengetahui apa yang akan diperbuat terhadapku dan tidak (pula) terhadapmu. Aku tidak lain hanyalah mengikuti apa yang diwahyukan kepadaku dan aku tidak lain hanyalah seorang pemberi peringatan yang menjelaskan”. (QS. Al-Ahqaaf [46] : 9)


188. Katakanlah: “Aku tidak berkuasa menarik kemanfa`atan bagi diriku dan tidak (pula) menolak kemudharatan kecuali yang dikehendaki Allah. Dan sekiranya aku mengetahui yang ghaib, tentulah aku membuat kebajikan sebanyak-banyaknya dan aku tidak akan ditimpa kemudharatan. Aku tidak lain hanyalah pemberi peringatan, dan pembawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman”. (QS. Al-A’raaf [7] : 188)

Bahkan jikalau Muhammad mengaku-ngaku bahwa Al-Qur’an merupakan hasil karyanya, maka Allah menegaskan :

040. Sesungguhnya Al Qur’an itu adalah benar-benar wahyu (Allah yang diturunkan kepada) Rasul yang mulia, 041. dan Al Qur’an itu bukanlah perkataan seorang penyair. Sedikit sekali kamu beriman kepadanya. 042. Dan bukan pula perkataan tukang tenung. Sedikit sekali kamu mengambil pelajaran daripadanya. 043. Ia adalah wahyu yang diturunkan dari Tuhan semesta alam. 044. Seandainya dia (Muhammad) mengada-adakan sebagian perkataan atas (nama) Kami, 045. Niscaya benar-benar Kami pegang dia pada tangan kanannya. 046. Kemudian benar-benar Kami potong urat tali jantungnya. 047. Maka sekali-kali tidak ada seorangpun dari kamu yang dapat menghalangi (Kami), dari pemotongan urat nadi itu. 048. Dan sesungguhnya Al Qur’an itu benar-benar suatu pelajaran bagi orang-orang yang bertakwa. 049. Dan sesungguhnya Kami benar-benar mengetahui bahwa di antara kamu ada orang yang mendustakan (nya). 050. Dan sesungguhnya Al Qur’an itu benar-benar menjadi penyesalan bagi orang-orang kafir (di akhirat). 051. Dan sesungguhnya Al Qur’an itu benar-benar kebenaran yang diyakini. 052. Maka bertasbihlah dengan (menyebut) nama Tuhan-mu Yang Maha Besar.

Ada suatu kisah gaib untuk lebih meyakini tentang kebenaran Al-Qur’an. Pada hari itu, Nabi mendengar orang Yahudi yang menjelek-jelekkan Yesus dan Maryam (ibunda Yesus). Rasulullah sangat marah dan menjelaskan kepada orang Yahudi tersebut siapa Yesus dan Maryam yang sebenarnya. Yang menjadi pertanyaan, mengapa Nabi Muhammad marah? Bagaimana cara Rasulullah menjelaskan kepada orang Yahudi itu tentang diri Nabi Isa dan Maryam, sementara beliau hidup pada masa jauh sesudah zamannya Nabi Isa. Yah, siapa lagi informannya kalau bukan Yang Maha Kuasa, Allah SWT !!! Firman Allah :

044. Yang demikian itu adalah sebagian dari berita-berita ghaib yang Kami wahyukan kepada kamu (ya Muhammad); padahal kamu tidak hadir beserta mereka, ketika mereka melemparkan anak-anak panah mereka (untuk mengundi) siapa di antara mereka yang akan memelihara Maryam. Dan kamu tidak hadir di sisi mereka ketika mereka bersengketa. (QS. Ali Imran [3] : 44)

Beberapa misionaris pun mengakui bahwa Muhammad pernah sangat marah terhadap fitnah orang-orang Yahudi terhadap Nabi Isa (Yesus Kristus) dan Maryam [Maria] (ibunda Nabi Isa). Inilah perkataan Pendeta Dummelow yang didukung tidak kurang dari 16 orang Kristen yang kesemuanya pendeta dan Doktor Ilmu Teologi :

“Orang-orang Talmudist Yahudi berkata, ‘Anak dari pezina (maksudnya perawan Maryam) mengeluarkan sihir dari Mesir, dengan keratan yang dia buat dalam dagingnya. Yesus melakukan sihir dan menipu, dan membawa Israel menjadi penyembah berhala.’ Menarik untuk diperhatikan bahwa Muhammad dengan marah tidak mau mengakui dan menyangkal fitnah orang-orang Yahudi ini.” [Komentar Injil Dummelow, halaman 668]

Selain cerita diatas, masih banyak ragam hal gaib yang diungkap oleh Al-Qur’an. Al-Qur’an mengungkap kejadian masa lampau yang tidak diketahui lagi oleh manusia, karena masanya telah demikian lama, dan mengungkap juga peristiwa masa datang atau masa kini yang belum diketahui manusia. Harus diakui bahwa sebagian dari kisah-kisahnya tidak atau belum dapat dibuktikan kebenarannya hingga kini, tetapi sebagaian lainnya telah terbukti, antara lain melalui penelitian arkeologi.

Kendati terdapat sekian banyak kisahnya yang belum terbukti, tidaklah wajar menolak kebenaran kisah-kisah lain tersebut hanya dengan alasan bahwa kisah itu belum terbukti. Karena apa yang belum terbukti kebenarannya, juga belum terbukti kekeliruannya.

Untuk menghilangkan keragu-raguan akan kebenaran Al-Qur’an, penulis akan mengungkapkan beberapa mengenai cerita-cerita gaib yang tertera dalam Al-Qur’an, dimana pemberitaan tersebut boleh dikata tidak memungkinkan lagi untuk tidak diakui keabsahannya.

a. Kaum ‘Ad dan Tsamud serta kehancuran kota Iram

Al-Qur’an berbicara tentang kaum Tsamud dan kaum ‘Ad yang kepada mereka diutus Nabi Shaleh dan Nabi Hud. Banyak uraian Al-Qur’an tentang kedua kaum ini, baik dari segi kemampuan dan kekuatan mereka maupun kedurhakaan dan pembangkangan mereka terhadap Tuhan dan utusan-Nya. Mereka akhirnya dihancurkan Allah dengan gempa dan angin ribut yang sangat dingin lagi kencang. Hal ini dilukiskan oleh S. Al-Haaqqah [69] : 4-7 sbb :


004. Kaum Tsamud dan `Ad telah mendustakan hari kiamat. 005. Adapun kaum Tsamud maka mereka telah dibinasakan dengan kejadian yang luar biasa, 006. Adapun kaum `Ad maka mereka telah dibinasakan dengan angin yang sangat dingin lagi amat kencang, 007. yang Allah menimpakan angin itu kepada mereka selama tujuh malam dan delapan hari terus menerus; maka kamu lihat kaum `Ad pada waktu itu mati bergelimpangan seakan-akan mereka tunggul-tunggul pohon korma yang telah kosong (lapuk).

Di tempat lain, diuraikan oleh Al-Qur’an bahwa kaum ‘Ad memiliki kemampuan luar biasa sehingga mereka telah membangun Kota Iram dengan tiang-tiang yang tinggi dan yang belum pernah dibangun di negeri lain sehebat dan seindah itu sebelumnya.

006. Apakah kamu tidak memperhatikan bagaimana Tuhanmu berbuat terhadap kaum `Ad?,007. (yaitu) penduduk Iram yang mempunyai bangunan-bangunan yang tinggi, 008. yang belum pernah dibangun (suatu kota) seperti itu, di negeri-negeri lain,009. dan kaum Tsamud yang memotong batu-batu besar di lembah, (QS. Al-Fajr [89] : 6-9)

Ada yang meragukan informasi Al-Qur’an ini. Tetapi sedikit demi sedikit bukti-bukti kebenarannya terungkap. Pertama kali ketika informasi Al-Qur’an dan riwayat-riwayat yang diterima digabung dengan hasil-hasil penelitian arkeologi, maka yang ditemukan adalah adanya bukti-bukti arkeologi tentang terjadinya gempa dan angin ribut, seperti yang diuraikan oleh Al-Qur’an.

Tentu saja penjelasan ini belum memuaskan semua pihak. Tetapi dari hari ke hari, bukti semakin jelas dan kini tidak ada alasan lagi untuk menolak informasi Al-Qur’an. Marilah kita simak pembuktian berikutnya.

Pada 1834 ditemukan didalam tanah yang berlokasi di Hisn Al-Ghurab dekat kota Aden di Yaman sebuah naskah bertuliskan aksara Arab Lama (Hymarite) yang menunjukkan nama Nabi Hud. Dalam naskah itu antara lain tertulis, “Kami memerintah dengan menggunakan Hukum Hud.” Selanjutnya pada 1964-1969 dilakukan penggalian arkeologis, dan dari hasil analisis pada 1980 ditemukan informasi dari salah satu lempeng tentang adanya hal yang disebut “Shamutu, ‘Ad, dan Iram”. Prof Pettinato mengidentifikasikan nama-nama tersebut dengan nama-nama yang disebut pada Surah Al-Fajr tadi. Dalam konteks ini, wajar pula dikutip pendapat Father Dahood yang mengatakan bahwa “antara Ebla (2500 SM) dan Al-Qur’an (625 M) tidak ada referensi lain mengenai kota-kota tersebut.”

Bukti arkeologis lain tentang kota Iram adalah hasil ekspedisi Nicholas Clapp di Gurun Arabia Selatan pada 1992. Kota Iram menurut riwayat-riwayat adalah kota yang dibangun oleh Shaddad bin Ud, sebuah kota yang sangat indah yang diberi nama Ubar oleh suku Badui. Namun Tuhan mengubur kota itu dengan longsoran padang pasir, sehingga menelan kota tersebut akibat kedurhakaan mereka.

Nicholas menemukan bukti dari seorang penjelajah tentang jalan kuno ke Iram (Ubar). Kemudian atas bantuan dua orang ahli lainnya, yaitu Juris Zarin dari Universitas Negara Bagian Missouri Barat Daya, dan penjelajah Inggris, Sir Ranulph Fiennes, mereka berusaha mencari kota yang hilang itu bersama-sama ahli hukum George Hedges.

Mereka menggunakan jasa pesawat ulang-alik Challenger (milik NASA) dengan sistem Satellite Imaging Radar (SIR) untuk mengintip bagian bawah gurun Arabia yang diduga sebagai tempat tenggelamnya kota yang terkena longsoran itu. Untuk lebih meyakinkan, mereka juga meminta jasa satelit Prancis, yang menggunakan sistem penginderaan optik.

Apa yang mereka temukan ? Mereka menemukan citra digital berupa garis putih pucat yang menandai beratus-ratus kilometer rute kafilah yang ditinggalkan, sebagian berada dibawah tumpukan pasir yang telah menimbun selama berabad-abad hingga mencapai ketinggian 183 meter.

SUmber; http://edukasi.kompasiana.com/2010/05/01/bukti-kebenaran-al-quran-i/

Artikel Terkait



No comments:

Post a Comment